Pertahankan kaki kanan di betis penyebabnya

Dislokasi

Kontraksi yang tidak disengaja dari kelompok otot, disertai dengan rasa sakit yang tajam dan tajam disebut kejang atau kejang. Kram kaki adalah masalah bagi banyak pria dan wanita, membutuhkan diagnosis, pengobatan wajib. Sejumlah penyebab kejang otot dipelajari dengan baik oleh obat-obatan, mudah dikoreksi, diobati dengan cepat. Jika Anda terus-menerus menderita luka tungkai, pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter yang akan membantu Anda memecahkan masalah ini. Apa penyebab kram kaki?

Penyebab kram di kaki

Dalam dunia kedokteran, kejang otot tonik dibedakan, ditandai dengan ketegangan otot jangka panjang, dan klonik - kontraksi jangka pendek bergantian dengan relaksasi. Kram pada kaki termasuk dalam kategori pertama, terjadi pada otot kaki dan betis. Kejang pada ekstremitas bawah disertai oleh perasaan membatu yang akut dan menyakitkan pada bagian tubuh, mereka muncul secara tiba-tiba, sindrom nyeri berlangsung 2 hingga 5 menit, hanya lewat setelah otot-otot rileks.

Penyebab kram di kaki:

  • Kekurangan vitamin dan unsur-unsur jejak - magnesium, kalsium, kalium, vitamin D, bertanggung jawab untuk transmisi impuls saraf ke otot. Kurangnya unsur mikro dan makro mungkin disebabkan oleh nutrisi yang tidak seimbang, kelebihan zat berbahaya (nikotin, kafein, tanin, gula), diet protein, minum obat yang mencegah penyerapannya.
  • Dehidrasi tubuh. Dengan keringat aktif, ada kehilangan elemen jejak yang signifikan yang memastikan fungsi otot yang sehat. Karena itu, penting untuk minum hingga 2,5 liter air per hari, terutama selama musim panas dan selama kegiatan olahraga aktif.
  • Latihan Ketegangan yang berlebihan selama aktivitas olahraga, beban yang tidak merata, pemanasan yang tidak memadai dan pemanasan sebelum latihan, pekerjaan fisik yang monoton menyebabkan pelatihan satu kelompok otot yang berlebihan, tidak berfungsinya otot-otot tubuh, kejang. Untuk berfungsinya massa otot secara efektif, penting untuk mengganti ketegangan / relaksasi selama aktivitas fisik.
  • Suhu turun. Hipotermia saat berenang atau dalam cuaca dingin menyebabkan pengurangan tajam pada otot-otot tungkai, munculnya kram otot. Karena itu, penting untuk memantau suhu tubuh, untuk menghindari turunnya suhu hingga 10 derajat.
  • Penyakit. Metabolisme yang salah, penyakit pembuluh darah, cedera anggota badan merupakan penyebab umum kram otot. Untuk menghilangkan kejang, berkonsultasilah dengan spesialis (endokrinologis, neuropatologis, flebologis, ortopedi) untuk menerima perawatan yang ditentukan.
  • Stres. Selama stres emosional, gangguan saraf, ada beban kuat pada seluruh tubuh manusia, terutama pada ujung saraf yang bertanggung jawab untuk kontraksi otot. Kelebihan hormon stres (kortisol) menyebabkan ketidakseimbangan unsur mikro dan makro, yang menyebabkan kurangnya kalsium dalam tubuh, yang diperlukan untuk fungsi yang sehat, stres dan relaksasi otot.

Kram otot

Kram otot di kaki terjadi karena gangguan transmisi impuls saraf ke otot untuk relaksasi. Kejang ini tunduk pada otot-otot kaki, permukaan paha anterior dan posterior. Intensitas kram dapat berkisar dari sedikit kedutan hingga pengurangan yang signifikan, disertai dengan rasa sakit yang hebat. Otot-otot yang sempit seperti batu: kokoh, padat, menonjol dengan tajam pada tubuh. Kejang kejang berlangsung dari 1 hingga 15 menit, dengan beberapa pengulangan kejang selama periode waktu tertentu.

Kram kaki

Kram kaki - sindrom gangguan metabolisme atau penyakit yang sifatnya berbeda. Mereka ditemukan pada penyakit sendi, insufisiensi vena, aterosklerosis pembuluh ekstremitas bawah, dan diabetes mellitus. Hal ini dapat diamati pada orang-orang yang aktivitasnya dikaitkan dengan tinggal lama di kakinya, berjalan-jalan dengan sepatu yang tidak nyaman. Serangan kram yang sering terjadi pada jari kaki memerlukan konsultasi wajib dengan dokter spesialis, yang akan membantu menentukan penyebab gejala dan meresepkan pengobatan yang benar.

Mengapa kakiku sempit?

Kram - mati rasa otot yang sangat tidak menyenangkan dan menyakitkan yang terjadi tanpa sengaja. Singkatan ini memiliki durasi, intensitas, dan prevalensi yang berbeda. Dalam kedokteran, kejang diklasifikasikan berdasarkan durasi, tingkat keterlibatan otot, dan lokalisasi.

Ada banyak penyebab kram. Terkadang mereka bersifat episodik dan tidak memerlukan perawatan khusus.

Kejang

Kram kaki di malam hari

Terutama kram kaki yang tidak menyenangkan dan menyakitkan di malam hari. Rasa sakit yang tajam mengarah pada pencerahan, otot yang berkurang berhenti untuk segera terluka. Kram malam terjadi pada anak-anak dan orang dewasa, pada saat yang sama, perlu dicatat bahwa faktor usia memiliki peran penting dalam vena ini.

Penyebab kram malam dapat:

  1. Kelelahan otot;
  2. Masalah dalam sistem saraf;
  3. Periode kehamilan;
  4. Beberapa penyakit, yang mengakibatkan berkurangnya aliran darah normal ke ekstremitas;
  5. Minum obat tertentu;
  6. Kekurangan vitamin dan unsur mikro;
  7. Kaki datar;

Diyakini bahwa kram malam hari berhubungan dengan postur seseorang dalam mimpi: lutut sedikit ditekuk dan kaki diturunkan. Ini memicu pemendekan otot, dan sebagai akibatnya, kejang yang menyakitkan terjadi.

Kram kaki

Mari kita coba mencari tahu mengapa kram kaki Anda.

Kram jari kaki selalu tiba-tiba dan tiba-tiba. Itu dapat menarik satu atau beberapa jari sekaligus. Alasan yang mungkin:

  1. Mengenakan sepatu ketat yang tidak nyaman;
  2. Hipotermia kaki;
  3. Kekurangan vitamin dan unsur mikro;
  4. Pelanggaran sirkulasi darah normal di kaki;

Kejang pada otot gastrocnemius

Kram betis adalah yang paling menyakitkan dari semua jenis kram. Beberapa saat sebelum kejang, Anda bisa merasakan sedikit menyedot otot.

Gejala kejang gastrocnemius:

  1. Rasa sakit yang tajam;
  2. Kaki sangat tegang di lokasi kejang;
  3. Mustahil untuk berdiri dengan seluruh kaki;
  4. Otot menjadi sangat elastis dan padat;

Penyebab kram betis:

  1. Kekurangan vitamin dan unsur mikro;
  2. Kelelahan kronis akibat tinggal lama di kaki, latihan yang melelahkan;
  3. Insufisiensi vena;
  4. Aterosklerosis;
  5. Pembengkakan kaki;
  6. Penggunaan obat diuretik;
  7. Penyakit tulang belakang lumbar.

Apakah Anda tahu metode apa yang digunakan dalam pengobatan IRR pada tipe hipotonik? Gejala dan tanda-tanda dystonia vegetatif-vaskular.

Segala sesuatu tentang konsekuensi peningkatan tekanan intrakranial pada orang dewasa dapat ditemukan di sini.

Penyebab kram

Penyebab utama kram

Kejang primer (idiopatik) terjadi tanpa alasan yang jelas. Agaknya, tampilan kejang otot primer dapat dipengaruhi:

  1. Ketegangan otot berlebihan karena aktivitas fisik. Jika seseorang menghabiskan sepanjang hari dengan kakinya tanpa istirahat, sangat lelah selama olahraga, mengenakan beban atau pergi jauh dengan sepatu yang tidak nyaman, terjadi kerusakan otot. Dalam kasus seperti itu, kemungkinan kejang otot meningkat;
  2. Gangguan sirkulasi tiba-tiba di anggota badan;
  3. Pemendekan alami tendon yang terjadi di usia tua;
  4. Postur canggung saat tidur;

Penyebab sekunder kram

Penyebab sekunder kejang adalah gejala penyakit tertentu, serta gangguan dalam fungsi tubuh manusia:

Kekurangan magnesium

Mineral jejak ini diperlukan untuk proses kontraksi otot yang normal. Kekurangan magnesium dapat dikaitkan dengan diet yang tidak tepat.

Kadang-kadang alasan kekurangan unsur mikro ini bisa jadi adalah penyakit yang mengganggu penyerapan magnesium normal dalam tubuh.

Gejala kekurangan magnesium adalah:

  • insomnia, kelelahan;
  • depresi;
  • sakit punggung;
  • sering patah dan terkilir;
  • sakit kepala;
  • tekanan darah tinggi;
  • radang sendi;
  • penyakit jantung;
  • sering kejang-kejang dan mata tiki yang gelisah;

Kekurangan kalsium

Kalsium adalah "mitra" fisiologis magnesium.

  • tulang rapuh dan menyakitkan;
  • rambut terbelah, tidak sehat, kuku rapuh;
  • gigi yang tidak sehat;
  • kelelahan, lekas marah;
  • kejang-kejang;

Kekurangan kalsium dan magnesium setelah beberapa waktu dapat menyebabkan perubahan signifikan dalam komposisi biokimia darah.

Kekurangan zat besi dalam tubuh (anemia)

Karena zat besi terlibat dalam saturasi sel dengan oksigen, kekurangannya dapat memicu kejang otot.

Kekurangan glukosa dalam tubuh

Dapat terjadi selama diet, dan juga sebagai hasil dari penggunaan obat penurun glukosa.

Tajam perubahan suhu tubuh manusia

Tentang biasanya menyebabkan kejang jangka pendek. Mereka dapat terjadi dalam proses penyakit, serta akibat sengatan matahari.

Iritasi pada area motorik otak

Bagian otak yang bertanggung jawab untuk kontraksi otot dapat terkena impuls saraf:

  • dengan flu;
  • selama stroke, serta selama periode rehabilitasi setelahnya;
  • dengan ARVI;
  • dengan keracunan alkohol;

Penyakit pada pembuluh kaki

Selama penyakit pembuluh darah, aliran darah normal terganggu, akibatnya jaringan tidak menerima jumlah oksigen yang diperlukan. Hipoksia lokal berkembang.

Penyakit tulang belakang bagian bawah

Selama penyakit ini, ujung saraf menjadi terjepit, yang mengarah pada pelanggaran sensitivitas kelompok otot tertentu.

Suhu tinggi di luar jendela

Tubuh selama panas dan keringat kehilangan banyak cairan dan garam, yang dapat menyebabkan terjadinya kejang.

Penggunaan kontrasepsi hormonal

Penyebab sering kram

Jika kejang-kejang tidak hanya sesekali terganggu, tetapi lebih sering, alasan untuk ini mungkin:

  1. Kelelahan otot;
  2. Kelebihan berat badan;
  3. Sering stres dan stres emosional;
  4. Gangguan pada sistem endokrin dan saraf;

Kejang pada wanita hamil

Selama kehamilan, hampir semua wanita mengeluh kejang otot di kaki. Ini adalah fenomena yang sangat normal, yang sepenuhnya menghilang setelah kelahiran bayi. Penyebab kejang yang sering terjadi pada calon ibu:

  1. Kelebihan berat badan;
  2. Rahim yang membesar memberi tekanan pada pembuluh darah dan ujung saraf kaki, sehingga sirkulasi darah terganggu;
  3. Volume darah meningkat, menyebabkan pembengkakan pembuluh darah dan jaringan;
  4. Predisposisi terhadap varises;
  5. Kebutuhan vitamin dan mikro yang tinggi;
  6. Perubahan status hormon.

Kram pada anak-anak

Pada anak-anak, kejadian kejang paling sering dikaitkan dengan pertumbuhan aktif dan perkembangan seluruh organisme. Penyebab utama kram pada anak-anak adalah:

  1. Hipotermia kaki;
  2. Kaki datar;
  3. Kekurangan vitamin;
  4. Menemukan kaki dalam posisi yang tidak nyaman untuk waktu yang lama;

Diagnostik

Dengan kejang biasa, Anda harus mengunjungi dokter. Pertama, Anda perlu mengunjungi terapis yang akan melakukan pemeriksaan, meresepkan tes yang diperlukan.

Mungkin dokter akan merujuk Anda ke spesialis lain untuk konsultasi: ahli saraf, ahli endokrin, ahli jantung.

Jika ada penyakit yang tampaknya menjadi penyebab kejang, maka setelah pengobatan, kejang-kejang akan hilang.Jika tidak ada penyakit yang dapat menyebabkan kejang, perlu untuk mengikuti rekomendasi pencegahan sederhana.

Cara mengatasi kram kaki

Untuk mengatasi masalah ini bisa dan harus.

  1. Penting untuk meninjau dan mendiversifikasi diet Anda;
  2. Lakukan olahraga dalam jumlah sedang, hindari tegangan lebih;
  3. Jangan menyalahgunakan diuretik;
  4. Lakukan latihan peregangan sederhana;

Cara memberi pertolongan pertama

  1. Tidak perlu panik, jika pada malam hari kram kakinya, perlu rileks dan bernapas dalam-dalam untuk meningkatkan suplai darah ke jaringan;
  2. Selanjutnya, Anda harus berdiri dengan hati-hati di lantai, menyatukan kaki, dan meluruskan punggung;
  3. Anda bisa menarik kaki Anda sendiri. Ini akan menyakitkan, tetapi sedikit kesabaran diperlukan. Ketika otot meregang sedikit, kejang akan berlalu;
  4. Jika kram tidak hilang, Anda bisa mencubit kaki Anda, gosok;
  5. Pijat dengan salep hangat membantu;
  6. Setelah serangan dimulai, perlu berbaring agar kaki berada di atas tingkat kepala;

Sering terjadi kram menjaga satu kaki di dalam air: di laut, di kolam. Ini cukup berbahaya, jadi Anda perlu tahu bagaimana harus bertindak dalam kasus seperti itu. Jika kram membawa kaki ke kolam, Anda harus berhenti berenang. Jika kejang mengambil otot jauh di dalam laut, tindakannya harus sebagai berikut:

  1. Bergulinglah dari perut ke belakang;
  2. Cobalah untuk menarik kaki Anda sendiri;
  3. Jika kram tidak hilang, suntikan akan membantu dengan pin, yang harus disematkan ke pakaian renang atau celana renang untuk berjaga-jaga;

Kram paling sering terjadi pada air dingin. Jangan berenang di air yang suhunya di bawah 18 derajat.

Tindakan pencegahan

Anda dapat menghindari masalah ini dengan mengikuti panduan ini:

  1. Kenakan sepatu berkualitas tinggi yang nyaman;
  2. Hindari tekanan berlebihan pada kaki;
  3. Lakukan latihan di pagi hari;
  4. Kurangi jumlah kopi yang dikonsumsi;
  5. Pijat kaki secara teratur;
  6. Sangat baik membantu douche;
  7. Diet yang bervariasi akan memenuhi tubuh dengan vitamin dan unsur mikro;

Jika Anda mengikuti semua rekomendasi, Anda dapat menghindari fenomena yang tidak menyenangkan seperti kejang-kejang.

Mari kita simpulkan:

  • Kram - kontraksi otot tak sadar yang dapat terjadi pada anak-anak dan orang dewasa.
  • Penyebab kejang bisa berupa kekurangan vitamin dalam tubuh, dan beberapa penyakit, serta aktivitas fisik.
  • Paling sering kejang terjadi di malam hari.
  • Selama kehamilan, kejang otot mengganggu hampir semua wanita, dan tidak memerlukan perawatan khusus.
  • Kejang pada anak-anak berhubungan dengan pertumbuhan dan perkembangan seluruh organisme.
  • Diagnosis kejang sangat penting, karena membantu mengidentifikasi penyakit tertentu.
  • Penting untuk mengetahui bagaimana memberikan pertolongan pertama pada saat kejang-kejang. Kejang otot terutama berbahaya saat berenang di kolam renang atau di laut.
  • Jika Anda melakukan tindakan pencegahan sederhana, Anda dapat menghindari fenomena yang sangat tidak menyenangkan ini.

Seluruh kebenaran tentang penyebab sakit kepala dengan osteochondrosis serviks. Penyebab dan sifat sakit kepala.

Gejala-gejala ensefalitis otak beragam dan beragam. Semua informasi yang diperlukan tentang penyakit ini dapat diperoleh di sini.

Sakit kepala mengganggu ritme kebiasaan hidup banyak penghuni planet kita, triptan dari migrain, yang dibuat dalam bentuk tablet, akan membantu menyelesaikan masalah ini. Setiap informasi tentang obat yang mengandung triptan dapat diperoleh di alamat berikut: http://gidmed.com/lekarstva/triptany-ot-migreni.html.

Video, di mana Anda bisa berkenalan dengan penyebab kram kaki dan mempertimbangkan metode perawatan:

Apa yang harus dilakukan ketika kram kaki? Penyebab dan metode perawatan

Apa yang harus dilakukan ketika kram kaki? Spasme menghilang dengan sendirinya dalam beberapa menit, terjadi dalam episode langka pada waktu yang berbeda dalam sehari dan di bawah mekanisme perkembangan tertentu. Kram kaki adalah respons tubuh terhadap kemungkinan kelainan pada organ atau sistem individu. Ketika episode sindrom kejang lebih sering terjadi pada ekstremitas bawah, Anda harus mencari bantuan dari dokter umum atau rheumatologist untuk menentukan penyebab sebenarnya dari patologi.

Fitur negara

Otot-otot kaki memiliki struktur lurik, merupakan bagian integral dari otot rangka. Jika kontraksi otot polos disebut kejang dengan rasa sakit yang berbeda-beda, maka kejang tulang selalu disertai dengan reaksi nyeri yang kuat terhadap kontraksi otot. Selain rasa sakit, kemampuan untuk mengendalikan otot sepanjang episode kejang hilang. Kejang otot rangka adalah kontraksi absolut dan tak disengaja dari struktur otot selama periode waktu dengan nyeri hebat. Ada tiga jenis kejang utama:

tonik, ketika kejang otot memanifestasikan dirinya dalam episode jangka pendek, tetapi disebabkan oleh faktor eksternal atau internal;

klonik, ketika otot berkedut secara berkala dengan peningkatan dan hilangnya kontraksi total, disebabkan oleh gangguan neurologis;

tonik-klonik ketika kejang ekstremitas disebabkan oleh kejang epilepsi.

Jika kejang ekstremitas bawah adalah episode langka dalam riwayat klinis pasien, seharusnya tidak ada kekhawatiran khusus. Peningkatan episode hingga beberapa kali seminggu, sakit parah selama aktivitas fisik atau saat istirahat, kecenderungan untuk menggeneralisasi proses patologis pada kedua tungkai, sepanjang seluruh panjangnya, membutuhkan tindakan diagnostik segera.

Faktor predisposisi

Kram kaki terjadi karena berbagai alasan karena faktor endogen atau eksogen. Patologi organ atau sistem internal, diperburuk oleh riwayat reumatologis pasien, gangguan metabolisme dapat memicu kejang pada orang dewasa dan anak-anak. Dalam diagnosis kejang, lokalisasi proses patologis, derajat nyeri dan frekuensi manifestasi memainkan peran kunci.

Mekanisme pengembangan umum

Sifat tidak spesifik dari terjadinya kejang di ekstremitas bawah adalah karena etiologi dari situasi klinis. Sindrom konvulsif dapat terjadi pada latar belakang kondisi pasien berikut:

defisiensi kalium atau magnesium (misalnya, pada latar belakang asupan diuretik loop jangka panjang: Lasix, Furosemide);

pengobatan obat penyerap obat untuk penyakit pada saluran pencernaan;

peningkatan keringat pada genesis apa pun (kalium kemudian dikeluarkan dari tubuh);

defisiensi vitamin D;

keracunan kronis dan akut tubuh dengan latar belakang dehidrasi;

lesi neurotoksik pada ekstremitas bawah (misalnya, racun serangga eksotis);

sejarah neurologis yang rumit;

hipertermia berat, perdarahan di otak.

Alasan umum lainnya mengapa kontraksi otot adalah gangguan endokrinologis (diabetes mellitus, hipotiroidisme, hiperparatiroidisme), gagal ginjal. Faktor fisiologis (kaki datar, peningkatan beban pada sendi pergelangan kaki, cedera kaki di lokasi mana pun) dapat memicu kontraksi otot yang kuat.

Konsultasi medis untuk mengidentifikasi penyebab nyeri pada sendi pergelangan kaki

Penyebab kram pada wanita

Sindrom konvulsif pada wanita di otot-otot kaki sering terdaftar dengan pengaruh faktor eksternal. Pada wanita muda, kejang dan kram dapat terjadi dengan latar belakang kondisi berikut:

diet teratur dan pembatasan diet;

penggunaan obat jangka panjang untuk pengobatan berbagai penyakit;

mengenakan sepatu hak tinggi;

peningkatan beban pada kaki yang terkait dengan aktivitas profesional;

olahraga yang intens;

stres dan ketidakstabilan emosional;

fase aktif dari siklus menstruasi.

Perjuangan abadi dengan kelebihan berat badan memaksa wanita membatasi diri dalam nutrisi. Mengingat kekhasan beberapa diet, tubuh wanita dapat menerima elemen mikro dan vitamin yang kurang bermanfaat yang secara aktif terlibat dalam proses metabolisme. Pada malam hari, pergelangan kaki yang lelah rileks, menyebabkan efek spasmodik pada kaki dan tungkai bawah.

Kejang-kejang ekstremitas bawah selama kehamilan

Gejala konvulsif selama kehamilan dapat terjadi dengan latar belakang beban berlebihan pada tulang belakang karena perut yang tumbuh. Alasan utama mempertimbangkan:

mengimbangi pusat gravitasi;

kompresi bukaan vena rongga rahim yang tumbuh;

gangguan sirkulasi lokal;

Kehamilan sering disertai oleh kelebihan berat badan, edema vaskuler karena peningkatan volume darah, perubahan parameter elektrolit (magnesium, natrium, klorin, kalium). Ketidakcukupan vena adalah pendamping utama kehamilan pada tahap akhir kehamilan, sehingga mungkin ada kejang pada malam hari, saat istirahat.

Penyebab kram pada pria

Mengingat perbedaan anatomis dalam struktur sistem otot pada pria, rasa sakit selama kejang sangat kuat. Rasa sakit menjalar ke paha belakang dan luar. Kepadatan struktur otot pada tungkai bawah menyebabkan munculnya sindrom nyeri yang kuat dalam manifestasi spasmodik. Penyebab utama kram pada ekstremitas bawah pada pria termasuk:

olahraga berlebihan;

kegiatan profesional (pengemudi, kuli angkut, pembangun):

olahraga yang intens;

gaya hidup tidak aktif (kejang terjadi karena akumulasi asam laktat);

pakaian dalam yang tidak nyaman dan ketat;

kecanduan alkohol, merokok.

Pria kurang pilih-pilih tentang diet mereka. Ketika digunakan produk agresif (pedas, asam, asin, alkohol) berkontribusi pada pencucian kalium dan magnesium dari tubuh, menyebabkan kejang pembuluh darah. Dengan riwayat klinis yang membebani, dengan berbagai patologi artikular atau penyakit pada sistem muskuloskeletal, risiko kejang sangat tinggi.

Fitur kejang pada anak-anak

Munculnya kejang ekstremitas bawah pada anak-anak muda sering dikaitkan dengan gangguan metabolisme berbagai etiologi dan beban berlebihan pada kaki. Terhadap latar belakang kesehatan absolut anak untuk koreksi manifestasi patologis cukup kepatuhan dengan rezim diet, pengenalan diet penuh dan beragam. Dengan penyakit yang ada pada organ atau sistem internal, kejang dapat menjadi gejala serius untuk pengembangan eksaserbasi proses kronis atau perkembangan penyakit tertentu. Jadi, alasan utama meliputi:

sindrom hipoksia dan trauma kelahiran;

komplikasi penyakit menular;

ensefalopati intrauterin yang sebelumnya ditransfer;

efek dari cedera otak traumatis;

Kejang episodik pada otot kaki atau pergelangan kaki dapat dikaitkan dengan faktor sebelumnya. Misalnya, reaksi kejang dapat terjadi setelah vaksinasi, sebagai efek samping dari minum obat, keracunan dengan latar belakang peradangan, pelestarian hipertermia yang berkepanjangan.

Anak kecil sangat emosional, yang juga dapat berkontribusi pada terjadinya kejang episodik. Alasan fisiologis untuk pengembangan kejang adalah pertumbuhan intensif tulang dan jaringan sendi. Jaringan otot tumbuh lebih lambat dari jaringan tulang, sehingga serat-serat otot tidak dapat sepenuhnya rileks.

Kejang di usia tua

Konvulsi pada tungkai bawah pada pasien usia lanjut muncul karena alasan fisiologis. Penuaan alami tubuh, berkurangnya elastisitas pembuluh darah, penyakit kronis yang ada, dan gangguan peredaran darah adalah penyebab umum sindrom kejang. Pada pasien usia dewasa, episode menjadi lebih sering, kejang disertai dengan rasa sakit, keterbatasan mobilitas sendi. Ekstremitas bawah rentan terhadap penyakit terutama karena beban harian yang sangat besar. Alasan lain termasuk:

iskemia struktur otot;

kompresi pleksus vaskular dan gangguan aliran darah;

trauma dari ekstremitas bawah;

perubahan destruktif-degeneratif dalam struktur artikular (osteoartritis, artritis deformans, dan lain-lain).

Jika pada pasien muda kejang sering terjadi pada malam hari, maka pada orang tua kram dengan rasa sakit parah dapat terjadi pada siang hari, dalam keadaan istirahat otot.

Fitur kejang berdasarkan lokalisasi

Kejang otot di tungkai bawah dapat memanifestasikan dirinya di berbagai bagian kaki, yang dapat menjadi sinyal bagi tubuh untuk mengembangkan patologi dan gangguan kesehatan tertentu. Ada tiga sendi utama: sendi femoral, pergelangan kaki dan lutut. Selain yang besar, ada banyak sendi artikular kecil (misalnya, jari kaki), yang dapat mengalami kontraksi otot yang intens.

Jari kaki

Kram kaki terjadi karena pelanggaran aliran darah lokal di kapiler dan arteri kecil. Kadang-kadang penyebab patologi adalah perkembangan abnormal dari peralatan ligamen. Alasan utama meliputi:

pengembangan endarteritis yang melenyapkan;

peningkatan gula darah;

kaki rata dengan tingkat keparahan apapun;

kebiasaan buruk (alkohol dan merokok);

pelanggaran metabolisme karbon dalam jaringan;

beban berlebihan pada jari kaki (misalnya, sepatu tidak nyaman atau ketat);

cedera jari (memar, benda berat jatuh, terkilir atau patah).

Jari-jari kaki, seperti sol itu sendiri, memiliki banyak kapiler dan cabang saraf. Dengan pelanggaran akar saraf, mati rasa jari-jari dengan rasa sakit yang parah dan kram mungkin terjadi.

Spasme pada otot betis

Betis pada kaki pada pria dan wanita paling sering mengalami kontraksi otot. Ini adalah sendi pergelangan kaki dan otot betis yang merupakan pendukung utama seseorang ketika berjalan, secara intensif berkontraksi dengan setiap gerakan. Otot betis paling rentan terhadap kejang tonik yang disebabkan oleh kondisi berikut:

penyakit hati kronis dengan komplikasi seperti sirosis;

varises;

penyakit ginjal stadium akhir (termasuk dekompensasi: hemodialisis, dialisis peritoneum);

transfusi darah dan plasma;

obat diuretik yang tidak memadai;

perjalanan penyakit menular yang berasal dari virus atau bakteri;

kelumpuhan spastik anggota tubuh bagian bawah;

epilepsi, penyakit endokrinologis.

Penyakit langka apa pun dapat memicu perkembangan kejang gastrocnemius. Dengan perkembangan patologi artikular pada bagian sistem muskuloskeletal, kejang terjadi di antara manifestasi dari gambaran klinis.

Kram malam hari

Munculnya kejang otot di malam hari karena sejumlah alasan, digabungkan menjadi tiga kelompok besar. Setiap faktor predisposisi dapat mempengaruhi terjadinya kontraksi otot. Jika kaki sering kram di malam hari, maka ini adalah alasan yang jelas untuk pergi ke dokter.

Komposisi biokimia darah

Ketika keseimbangan elektrolit dalam plasma darah terganggu, komposisi vitamin dan mineral, termasuk magnesium, kalsium dan kalium, berubah. Olahraga berat yang teratur, olahraga berlebihan, penyakit endokrin, dan penyakit ginjal sering menyebabkan kondisi patologis. Dengan hipoglikemia, struktur otot spasmodik juga diamati.

Gangguan peredaran darah

Kompresi pembuluh sebagai akibat perubahan sklerotik, dengan posisi tubuh yang tidak nyaman, selama kehamilan berkontribusi pada kesulitan aliran darah, mengurangi transportasi molekul oksigen ke otot-otot otot. Selama hipoksia jaringan lunak dan struktur otot, asam laktat menumpuk, yang menjadi penyebab umum peradangan intra-artikular.

Penyakit saraf

Penyebab yang sering dari kelompok penyakit ini adalah infeksi pada tubuh oleh stafilokokus, gonokokus, dan meningokokus. Sebagai hasil dari aktivitas patogen, gangguan konduksi neuromuskuler terbentuk, menyebabkan kelenturan pada ekstremitas bawah. Stres dan terlalu banyak bekerja, kelelahan fisik dapat berkontribusi pada pengembangan kejang dari setiap lokalisasi.

Kontraksi otot yang tidak disengaja terjadi tepat pada malam hari karena relaksasi alami dari otot-otot dengan pemendekan serentak selama setiap gerakan.

Mengenai penyebab kejang-kejang dalam program E. Malysheva "Live Great" dapat ditemukan di YouTube: www.youtube.com/watch?v=04eu5w_i0zQ

Diferensiasi Penyakit

Kejang di ekstremitas bawah sebagai gejala penyakit individu harus dibedakan dari patologi lain yang serupa dalam gambaran klinis. Di antara kontraksi otot, kondisi berikut dapat dibedakan:

Perkembangan paroxysms epileptik. Penyakit ini ditandai dengan kontraksi otot secara umum, ketika struktur otot seluruh organisme terlibat dalam proses patologis. Setelah penghentian episode, pasien tidak ingat apa yang terjadi, ada pelanggaran kesadaran.

Sindrom kejang koreoatetoid. Kontraksi otot yang tidak disengaja akibat penyakit pada sistem saraf pusat, terjadi dengan keteraturan yang konstan. Terhadap latar belakang kejang-kejang seperti itu, pelanggaran terhadap kondisi umum pasien muncul, terutama dari kondisi psiko-emosional dan fisik pasien.

Tics saraf. Patologi mengacu pada bidang praktik kejiwaan. Dokter menyoroti perubahan dalam ekspresi wajah pasien. Dengan pasien yang menderita riwayat kejiwaan, patologi cenderung digeneralisasikan ke anggota tubuh bagian bawah.

Munculnya fasikulasi. Kondisi ini tampaknya merupakan tindakan kontraktil otot-otot berotot yang cepat dan berirama. Terhadap latar belakang kram seperti itu tidak terjadi rasa sakit. Penyebab umum adalah stimulasi berlebih pada neuron motorik.

Kontraktur otot. Setidaknya semua patologi menyerupai kejang-kejang. Mereka memprovokasi posisi paksa anggota tubuh pasien dengan latar belakang penyakit rematik yang ada.

Munculnya kram di kaki selalu merupakan respons tubuh terhadap perubahan yang terjadi. Perubahan-perubahan ini tidak selalu dikaitkan dengan proses patologis yang ireversibel. Dengan normalisasi nutrisi dan kepatuhan dengan mode perlindungan, prasyarat untuk terjadinya kejang hilang, dan pasien merasa nyaman setiap saat sepanjang hari.

Taktik pengobatan kejang

Dengan kram yang jarang terjadi pada kaki, pemeriksaan menyeluruh terhadap tubuh harus dilakukan untuk mencegah pembentukan penyakit yang persisten. Biasanya, terapi obat untuk kontraksi otot self-propelling tidak diperlukan. Dengan episode yang lebih sering dengan rasa sakit yang bertahan lama, dokter meresepkan obat fortifikasi dan vitamin kompleks. Jenis utama meliputi:

vitamin dengan kalium dan kalsium;

kelompok vitamin A, B, C, E;

salep iritasi lokal, liniments, gel.

Setelah berkonsultasi dengan ahli gizi, sering dianjurkan untuk mengubah diet yang biasa, memperkaya dengan vitamin dalam bentuk sayuran segar dan buah-buahan, meningkatkan asupan serat, dan mengurangi konsumsi makanan berbahaya. Taktik medis dibangun berdasarkan data dari studi diagnostik setelah mengidentifikasi sifat dari terjadinya penyakit. Kadang-kadang, cukup koreksi medis yang memicu kejang-kejang penyakit untuk mencegah episode kontraksi otot tak sadar.

Pertolongan pertama untuk kejang-kejang

Untuk menghilangkan episode kejang di ekstremitas bawah dari lokalisasi apa pun, disarankan untuk menggelitik atau mencubit area yang sakit dengan lembut.

Setelah mengurangi intensitas kram, kaki harus dipijat dengan krim terapi atau minyak pijat biasa. Dengan demikian, otot-otot menjadi tenang, rasa sakit berlalu, mobilitas anggota tubuh pulih. Pijat membantu mengembalikan sirkulasi darah, meningkatkan penetrasi oksigen ke jaringan lunak dan struktur otot. Untuk efek yang bertahan lama, lebih baik oleskan krim iritasi lokal dan kenakan kaus kaki hangat.

Metode terapi tambahan dianggap resep populer, fisioterapi, terapi manual.

Tindakan pencegahan

Untuk mencegah kejang, cukup merevisi cara hidup, mencari waktu untuk pemeriksaan medis preventif, mematuhi rezim dan budaya makanan. langkah-langkah lain termasuk:

hanya memakai sepatu yang nyaman;

pilihan kualitas, tidak membatasi pakaian dalam;

menghindari alkohol dan merokok;

setelah seharian melakukan mandi uap, pijat kaki;

tidak termasuk makanan manis, kopi.

Dengan kram malam yang sering terjadi setelah pijatan dan pengaplikasian agen terapi, Anda bisa mengenakan kaus kaki. Ini akan menjaga termoregulasi, pembuluh akan menghangat dan lebih baik melakukan darah dengan oksigen.

Kram pada tungkai bawah bukan merupakan kelainan dalam episode langka, tetapi Anda harus memperhatikan penampilan mereka ketika mereka muncul lebih dari sekali seminggu. Ini adalah gejala yang mengkhawatirkan dari perkembangan gangguan pada bagian dari berbagai sistem tubuh. Perhatian terhadap kesehatan mereka sendiri dan koreksi terapeutik yang tepat waktu dapat mencegah komplikasi serius. Sampai saat ini, ada sejumlah metode yang efektif dan aman untuk menyingkirkan kontraksi otot patologis.